Connect with us

Uncategorized

Bapa berkongsi kekesalan kerana membandingkan anak bongsunya dengan abang dan kakaknya, tetapi sebaliknya ini yang terjadi apabila dia mendapat strOk

Published

on

Bapa berkongsi kekesalan kerana membandingkan anak bongsunya dengan abang dan kakaknya, tetapi sebaliknya ini yang terjadi apabila dia mendapat strOk

Tular di media sosial mengenai seorang bapa yang membandingkan anak bongsunya dengan abang dan kakaknya. Dia menulis bahawa dia selalu menyalahkan anak ketiga kerana tidak pandai seperti abang dan kakaknya yang mendapat straight A dalam SPM.

Tetapi Sebaliknya Ini Yang Terjadi Apabila Dia Mendapat Strok , Bapa Berkongsi Kekesalan Kerana Membandingkan Anak Bongsunya Dengan Abang Dan Kakaknya.

Tetapi dia tidak menyangka bahawa pada masa dia sakit akibat strok, anak ketiga ini sanggup berhenti kerja dan pulang untuk menjaganya.Masing-masing berjaya menjadi doktor dan jurutera. Dia juga berasa malu kerana anak ketiganya itu hanya menjadi pekerja kilang.

Perkongsian Facebook beberapa hari lalu dengan harapan ceritanya itu boleh menjadi iktibar dan pengajaran buat ibu bapa lain agar berfikiran lebih positif walau apapun keputusan anak masing-masing.

Keputusan Peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) dikeluarkan beberapa hari lalu, dan media melaporkan berita pelajar semua A, tetapi ia membuatkan seorang bapa berasa emosi.

“Saya membelanjakan ratusan ringgit setiap bulan untuk tuisyen, tetapi saya tidak nampak hasilnya. Tidak seperti abang dan kakaknya yang mendapat straight A dalam SPM.” Setiap kali dia menyebut tentang pelajaran, si bapa akan berkata kepada anak ketiga:

Keputusan SPM yang teruk membuatkan bapa kecewa.Tulisan itu menunjukkan seorang bapa mempunyai 3 orang anak, yang sulung dan yang kedua masing-masing doktor dan jurutera, dan keputusan SPM adalah A, dan yang ketiga hanya seorang pekerja kilang.

“Lihatlah adik-beradik kamu, mereka semua mempunyai pekerjaan yang bagus, tetapi kamu seorang sahaja yang menjadi pekerja kilang dan memalukan keluarga kita.” Dia berkata bahawa dia sering mengatakan perkara di atas kepada anak ketiga.

Tanpa disangka, pada suatu hari, anak ketiga datang dengan membawa beg besar. Ayahnya dengan pelik bertanyakan puncanya, Anak ketiga berkata, “Saya berhenti kerja dan kembali untuk menjaga Ayah”, sehingga membuatkan dia menangis.

“Masa cepat berlalu, saya diserang angin ahmar dan isteri saya sakit dan tidak dapat menjaga saya.” Si ayah menyangka si anak yang menjadi doktor boleh menjaganya, dan juga berharap anak kedua dapat menjaganya. Tetapi, masing-masing mempunyai sibuk. Mereka hanya datang melawatnya sekali, kemudian tergesa-gesa balik rumah masing-masing.

Kata si bapa, kini anak inilah yang sanggup menjaganya dan menyebabkan dia berasa sangat bersalah. dulu anak ketiga adalah anaknya yang paling dia berasa kecewa.

Katanya, dia mempunyai rasa tanggungjawab yang tinggi.walaupun prestasi akademik anak ketiga itu kurang baik.

Perkongsian itu membangkitkan respons yang memberangsangkan daripada netizen, dan netizen meninggalkan mesej menyatakan persetujuan mereka.

Malah ada yang berkongsi pengalaman mereka sendiri, termasuk ibu bapa tidak boleh membandingkan gred anak mereka, kadang-kadang anak yang tidak berjaya dalam pelajaran ini menjadi lebih berguna dan menghormati ibu bapa mereka.

Justeru, beliau menasihatkan ibu bapa supaya tidak kecewa dengan anak kerana tidak dapat keputusan cemerlang dalam SPM atau gagal dalam peperiksaan bukan suatu pengakhiran.

Komen Netizen:

Sumber: toptennew

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

Copyright © 2017 Zox News Theme. Theme by MVP Themes, powered by WordPress.

error: Content is protected !!