Connect with us

Motivasi

Jadi Pembantu Rumah Sehinggalah Perkara Sedemikian Terjadi,Nenek Mempunyai Pengalaman ‘indah’ Dalam Menjaga Keluarga Islam

Published

on

Jadi Pembantu Rumah Sehinggalah Perkara Sedemikian Terjadi,Nenek Mempunyai Pengalaman ‘indah’ Dalam Menjaga Keluarga Islam

Bekerja tidak boleh ber henti.Bahkan orang yang sudah tua mendapat bimbingan Tuhan sehingga mereka dapat memeluk Islam pada akhir tahun senja mereka.

Pada tahun 2012, Nenek telah membuat dua kepercayaan. Sebenarnya, pada masa itu nenek saya tersenarai sebagai pemeluk agama Islam tertua di dunia (pada masa itu dia berusia 91 tahun). Nenek saya memutuskan untuk menjadi wanita Muslim kerana dia tertarik dengan keramahan orang Islam di sekelilingnya. Dan beberapa kali dia merasakan bahawa Allah menjawab doanya.

Kisahnya bermula apabila keluarga Nenek akan menempatkannya di rumah jagaan. Muhammad, seorang Muslim yang tinggal dengannya selama lebih dari 40 tahun, menggagalkan niatnya. Dia mengajak Nenek tinggal bersama keluarganya kerana keluarga Muhammad telah lama mengenali Nenek.

Lebih-lebih lagi, ibu Muhammad juga telah men ingg4l, dia sudah menganggap Nenek seperti ibunya sendiri. Sejak tinggal bersama keluarga Muhammad, Nenek mula berminat dengan agama Islam. Nenek melihat mereka berdoa secara berjemaah, saling bercinta, dan saling berkongsi. Nenek melihat makna “keluarga” yang sangat indah dalam keluarga Muhammad, sangat berbeza dengan keadaan keluarganya.

Musim panas lalu, Nenek pergi bersama Muhammad untuk mengunjungi keluarganya di Maghribi. Pada waktu itu bertepatan dengan bulan Ramadhan, bulan puasa bagi umat Islam. Puasa bukanlah perkara baru bagi Nenek yang dahulunya beragama Kat olik.

Pada masa itu nenek saya dibaptis, pergi ke biarawati di sekolah, berkahwin dua kali di gereja dan kedua suami telah meningg4l dan dikebumikan mengikut adat ger eja. Sepanjang hidupnya dia bekerja sebagai pembantu rumah keluarga Yahud1. Tetapi dia merasakan bahawa agamanya tidak pernah meny entuh hatinya. Sebaliknya, dia merasa jauh dari Tuhan.

Dia mula merok0k untuk pertama kalinya ketika berusia 5 tahun sehingga berusia 78 tahun. Pada usia 7 tahun, dia mula minum alkoh0l sehingga sebelum dia masuk Islam, dia minum setengah bo tol ang gur setiap hari. Itu adalah kebiasaan lama sejak perkahwinan pertamanya dengan juruterbang Itali yang me ninggal semasa per4ng.

Ramadan pertama

Nenek saya merasakan bahawa penyertaannya pada bulan Ramadan tahun lalu telah menyedarkan semangat agamanya. Dia sendiri terkejut. Dia merasa terlambat untuk merasakan “pengalaman” ini, merasakan hubungan dengan sesuatu yang “lebih tinggi”, yaitu dengan Tuhan.

Dia merasakan keterbukaan-Nya, begitu juga kasih-Nya. Dia pernah berdoa untuk kesembuhan untuk rakannya dan keselamatan seorang budak lelaki yang “pergi ke arah yang salah”. Dua doanya telah dimakbulkan. Baginya, itu cukup untuk menguatkannya untuk memeluk Islam.

Pada usia 91 tahun, wanita Perancis ini menyatakan masuk Islam. 2 wanita Muslim “membersihkan” seluruh badan Nenek yang mungkin bermaksud mandi besar sebagai salah satu perkara yang wajib dilakukan ketika seseorang memeluk Islam, seperti dalam sebuah hadis:

“Dari Qais bin Ashim Radhiyallahu Anhu bahwa dia masuk Islam, maka Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam memerintahkannya untuk mandi menggunakan air yang dicampur dengan daun bidara. (Sahih: Irwa-ul Ghalil no: 128, Nasa’I I: 109, Tirmidhi, II: 58 no: 602 dan ‘Aunul Marbud II: 19 no: 351)

Selepas itu, wanita-wanita Muslim itu menghujani Nenek dengan ciuman. Menurut Nenek, dia tidak pernah mempunyai banyak ciuman dalam hidupnya. Dia berasa gembira kerana mereka menganggapnya sebagai saudaranya.

Sejak memeluk Islam, nenek saya terpaksa meninggalkan banyak perkara, seperti alko h0l, ro k0k, daging b4b1 dan juga sesuatu yang tidak mudah bagi seorang wanita, iaitu solekan. Sebelum ini, Nenek selalu memakai solekan tebal.

Serius tentang Islam

Nenek kelihatan serius tentang Islamnya. Dia terus berusaha untuk komit mennya untuk menjadi Muslimah yang baik, termasuk yang dijelaskan dalam wawancara ini. Semasa perkenalan, dia menyembunyikan tangannya di bawah bajunya.

Dia enggan berjabat tangan. Dia menyebut bahawa dia tidak akan menghulurkan tangannya kepada orang asing kerana itu adalah peraturan Islam. Dia hanya akan “menyentuh” ​​suaminya. Sambil bergurau, dia juga mengatakan bahawa pernyataan ini tidak bermaksud bahawa dia merancang perkahwinan selepas ini (setelah dia menjadi Muslim).

Walaupun Nenek ditanya, berapa banyak wang yang harus dia belanjakan untuk menjadi seorang wanita Muslim. Dia menjawab bahawa imannya tidak ada ka itan dengan wang. Dia mengambil keputusan ini secara suka rela.

Akhir kata,Kita haruslah mengambil pelajaran atas apa yang nenek ini telah lalui sepanjang hidupbya.

Sudah baca artikel ini?Jangan lupa untuk like dan share ya,Terima kasih,semoga memberi manfaat yang baik.

Sumber:MH

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

Copyright © 2017 Zox News Theme. Theme by MVP Themes, powered by WordPress.

error: Content is protected !!