Connect with us

Uncategorized

Gadis Kecil 7 Tahun Makan Mi Percuma Selama 5 Tahun, 25 Tahun Berlalu Tukang Masak Mi Senyap-Senyap Terima Bayaran Balik Dan Perlindungan

Published

on

Gadis Kecil 7 Tahun Makan Mi Percuma Selama 5 Tahun, 25 Tahun Berlalu Tukang Masak Mi Senyap-Senyap Terima Bayaran Balik Dan Perlindungan

Anak ini akan merenung periuk tempat Dong memasak, dan Dong akan memberikan renungan mata yang bermakna dia faham.25 tahun yang lalu, Dong Nianhe mengusahakan restoran mi. Setiap petang, dia akan melihat seorang kanak-kanak perempuan berusia 7 tahun sedang berdiri di hadapan restorannya, yang kelihatan sangat lapar.

Seorang kanak-kanak perempuan berusia 7 tahun tidak pernah melupakan budi yang diterima daripada pemilik restoran mi selama 5 tahun. Dia membalas dengan melayannya seperti seorang bapa dan melindunginya sepanjang hayat apabila dia kembali selepas 25 tahun.

Walaupun menyedari selama 5 tahun dan perkara itu masih berterusan, Dong telah menerima bantuan kewangan sebanyak 50,000 yuan sebulan daripada seorang pengirim tanpa nama.Dong Nianhe yang berusia 65 tahun dahulunya memiliki sebuah restoran mi yang telah diusahakan selama beberapa dekad. Dong tidak berkahwin jadi tidak mempunyai anak.

Kini dia mempunyai hampir 700,000 yuan sejak dia memutuskan untuk menyimpan kesemua wang itu. Tindakan berhati mulia oleh orang tidak dikenali itu membuatkan jiran Dong Nianhe berasa iri hati kepadanya, walaupun tiada siapa yang tahu siapa pengirim wang itu sehingga pada suatu hari, tampil seorang wanita di hadapan Dong.

Anak ini pada mulanya berasa teragak-agak, jadi Dong pun berkata, “Jangan risaulah, tidak ada yang salah dengan mi ini, saya bukan orang jahat.” Gadis kecil ini mengangkat tangannya dan berkata, “Saya, saya…tiada wang boleh bayar. Datuk kata kita tidak boleh menerima barang orang lain jika kita tidak mempunyai apa-apa untuk diberikan sebagai balasan. Walaupun telah menerimanya, kita perlu menukarnya dengan nilai yang sama.” Jadi gadis kecil itu menolak.

Pada suatu hari, ketika tidak ramai pelanggan di kedainya, Dong melihat gadis kecil itu semula. Lantas dia memasak semangkuk mi dan menghampirinya, “Lapar? Mari makan selagi mi masih panas..”

Dong perasan gadis kecil itu, yang nama dia dapat tahu ialah Yin Canlian, tidak mempunyai apa-apa nilai untuk ditawarkan kepadanya sebagai pertukaran untuk semangkuk mi.

Kerana ingin tahu, Dong Nianhe bertanyakan sesiapa yang mengenali gadis kecil itu. Ternyata 5 tahun yang lalu, ibu bapanya keluar bekerja dan tidak pernah kembali. Dia tinggal bersama datuknya sejak itu, dan mereka bergantung hidup antara satu sama lain, tinggal di rumah usang. Apabila gadis kecil itu pulang dari sekolah, dia akan melakukan kerja ladang dan memasak untuk makan malam. Makan malam biasanya hanya seperiuk bubur putih.

Pakaiannya bertampal dan lusuh. Jadi Dong Nianhe meletakkan mangkuk mi di atas tanah dan mengingatkannya yang ia adalah percuma. Yin tidak perlu membayar. Tetapi gadis kecil itu tetap tidak menerima makanan percuma itu. Sebaliknya, dia melarikan diri.

Gadis kecil itu bagai tidak percaya Dong mendapat idea yang begitu cemerlang, walaupun dia berkata dengan malu-malu, “Bolehkah saya menulis dua perkataan? Saya hendak tukar dengan dua mangkuk mi.” Pada masa itu, Dong Nianhe tahu dia memberikan semangkuk mi yang lain untuk datuknya, jadi dia dengan ceria menjawab, “Oh! Sudah tentu, boleh..”

Ini meluluhkan hati Dong Nianhe, jadi dia mendapat idea untuk membuatkan gadis kecil itu tidak akan menolak semangkuk mi yang dimasaknya. Apabila melihat Yin Canlian lagi, Dong berkata, “Selagi kamu mengajar saya menulis perkataan untuk setiap hari, selagi itu saya boleh memberi kamu semangkuk mi.”

Apabila pelanggan melihatnya, mereka sengaja mengejeknya dan berkata, “Hei, Bos Dong, mari kita dapatkan sepuluh mangkuk mi dahulu, dan kami akan mengajar kamu cara menulis seratus perkataan.” Dong Nianhe hanya tersenyum tidak membalas dan mendiamkan dirinya.

Cepatnya masa berlalu 25 tahun kemudian, restoran mi Dong Nianhe telah menjadi lokasi makanan ringan istimewa tempatan, dan dia juga telah menjadi seorang lelaki tua yang berumur 60 tahun lebih. Oleh kerana tidak dapat memberikan zuriat, dua perkahwinannya berakhir dengan perceraian, dan Dong Nianhe tidak pernah mempunyai anak.

Sejak itu, Yin Canlian datang untuk mengajar Dong Nianhe beberapa perkataan baharu setiap hari untuk semangkuk mi, dan pertukaran ini berlangsung selama 5 tahun. Selepas Yin menamatkan sekolah rendah, Dong Nianhe menyedari anak itu tidak lagi melalui restorannya. Dia dan datuknya telah tidak lagi kelihatan di kejiranan itu. Dong kemudian mendapat tahu saudara jauh Yin Canlian telah membawa mereka pergi ke bandar untuk menjaga kedua-duanya.

Baginya, suasana agak sunyi kerana dia sudah tua tanpa keluarga. Tetapi setiap hari selama 5 tahun, Dong tertanya-tanya siapa yang menghantarnya 50,000 yuan pada setiap bulan kerana tiada surat atau nota yang dilampirkan.

Dong Nianhe tidak pernah menyatakan kepada mereka mengapa dia masih bekerja di restoran mi itu. Sebenarnya dia masih menaruh harapan untuk menunggu gadis kecil yang dilihatnya di seberang jalan pada awal petang. Walaupun seluruh restoran mi miliknya telah berubah selama bertahun-tahun, gadis itu mungkin masih berdiri di tempat biasa di mana dia menunggu.

Jiran-jiran menyedari perkara ini dan berasa iri hati dengan kekayaannya, sehingga ada yang menasihatinya untuk menutup restoran mi dan berhenti sahaja daripada terus bekerja.

Dong sering berkata sendiri, “Sebab saya sedang menunggu seseorang. Jika restoran mi ditutup, saya takut dia tidak akan menemui jalannya ke sini.” Dong Nianhe masih menunggu gadis kecil dengan beg sekolah merah yang berdiri di hadapan restorannya pada setiap petang. Dong masih mengingatinya seperti kejadian itu baru semalam berlaku walaupun ia sudah lama berlalu.

Dalam hatinya dan Dong sering melihat tempat di mana gadis kecil itu berdiri di seberang jalan. Suatu hari, apabila Dong melihat dan dia menjadi terpegun. Pinggan mangkuk dan penyepit yang dibawanya tiba-tiba jatuh ke lantai.

Baru-baru ini, kawasan kejiranan di mana restoran mi itu terletak hampir dirobohkan. Pada ketika ini, Dong Nianhe mula jadi tidak keruan ketika dia bekerja. Pelanggan sering mengingatkannya, “Adunan itu adunan, bos, adunan itu adunan.”

Itu dia! Dia mungkin telah meningkat dewasa, tetapi yang pasti adalah itu adalah dia, kerana Dong Nianhe mengenali budak sekolah gadis kecil dengan beg merah itu. Wanita itu memasuki restoran mi dengan linangan air mata dan berkata, “Ayah, saya telah kembali!”

Yin dengan rela hati membalas budi yang telah Dong berikan selama 5 tahun melalui semangkuk mi. Dong sanggup membantunya pada masa yang paling sukar ketika Yin masih kecil.

Dong Nianhe berlari ke arahnya dengan perasaan teruja. Dalam hati, anak perempuannya sudah kembali. Dong kemudian mendapat tahu Yin Canlian telah pulang ke kawasan kejiranannya pada setiap bulan sejak dia mula bekerja, dan dalam diam memerhatikan Dong mengendalikan restoran mi itu dan menghantar wang kepadanya pada setiap bulan apabila Yin menerima gaji.

Kini Dong Nianhe adalah seorang lelaki tua dan memerlukan seseorang untuk menjaganya, Yin Canlian yang telah dewasa akhirnya mempunyai sebab untuk kembali. Yin berkata kepadanya, “Ayah sangat baik hati melindungi saya selama lima tahun. Ayah beri saya makan ketika saya sangat lapar. Sekarang, saya akan melindungi ayah di sepanjang hayat ayah!”

Sumber:Mimbar Raudhah

 

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

Copyright © 2017 Zox News Theme. Theme by MVP Themes, powered by WordPress.

error: Content is protected !!